Kemenperin Apresiasi Pendirian Apple Developer Academy di Surabaya

Plt. Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Achmad Sigit Dwiwahjono Bersama Staf Ahli Menteri Perindustrian I Gusti Putu Suryawirawan didampingi Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kemenperin Janu Suryanto serta Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak dan Director Apple Developer Academy Gordon Shukwit meninjau ruang dan siswa Apple Developer Academy di Surabaya, Rabu (7/8).

SURABAYA- Kementerian Perindustrian memberikan apresiasi kepada PT Apple Indonesia yang telah merealisasikan komitmennya mendirikan Apple Developer Academy di Universitas Ciputra, Surabaya, Jawa timur. Ini merupakan pembangunan yang kedua setelah di BSD City, Tangerang, Banten.

“Adanya Apple Developer Academy, menjadikan Indonesia sebagai negara pertama di Asia dan ketiga di dunia setelah Brasil dan Italia,” kata Plt. Sekretaris Jenderal Kemenperin Achmad Sigit Dwiwahjono mewakili Menteri Perindustrian pada Peresmian Pembukaan Apple Developer Academy dalam siaran persnya yang diterima Redaksi Intifocus.com Kamis (8/8/2019).

Apple Developer Academy,kata Sigit  merupakan bentuk investasi Apple di Indonesia yang bertujuan meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia agar dapat bersaing dan berkontribusi terhadap ekonomi digital yang sedang berkembang di Tanah Air.

“Kota Surabaya dipilih karena memiliki potensi untuk ikut menjadi bagian dari pertumbuhan industri digital nasional,” ujarnya.

Kata Sigit lebih lanjut, yang dilakukan Apple Indonesia sejalan dengan upaya pemerintah dalam memacu kegiatan penelitian dan pengembangan di dalam negeri khususnya yang terkait dengan sektor industri. Hal ini sesuai impelementasi dari program prioritas yang ada di dalam peta jalan Making Indonesia 4.0

“Tentunya, kami berharap hadirnya pusat inovasi yang dibangun oleh Apple ini mampu menghasilkan pengembangan yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat dan industri, sekaligus menciptakan produk yang bernilai tambah tinggi di tengah perkembangan era revolusi industri 4.0 di Indonesia,” paparnya.

Di samping itu, pendirian akademi tersebut bagian dari proposal Apple dalam upaya memenuhi ketentuan regulasi mengenai Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN). Dalam proposalnya, PT Apple Indonesia memilih skema penghitungan TKDN berbasis pengembangan inovasi dengan nilai total investasi sebesar 44 juta Dolar AS dengan jangka waktu tiga tahun, terhitung sejak 2017.

“Kami ingin akademi ini dapat juga menantang dan menginspirasi seluruh siswanya melalui pendekatan berbagai bidang dalam pengajaran dan pembelajaran,” kata Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kemenperin Janu Suryanto. Selain itu, Apple Developer Academy diharapkan menjadi wadah yang disediakan oleh Apple untuk memberikan siswanya pada kemampuan dan ide dalam membuat aplikasi yang akan dipasarkan melalui App Store.

Ide-ide inovatif akan direalisasikan dan diimplementasikan dalam bentuk aplikasi iOS, seperti smartphone, smartwatch, dan lain-lain.

“Aplikasi yang tercipta pun diarahkan menjadi startup berbasis teknologi yang nantinya akan berdampak luas, dan memberikan nilai positif bagi bangsa serta masyarakat Indonesia,” imbuhnya.

Pada batch perdananya, Apple Developer Academy di Surabaya menerima 100 siswa yang telah melalui seleksi Tes Potensial Akademik (TPA) dan wawancara. Sementara itu, lulusan angkatan pertama dari Apple Developer Academy di Binus University sebanyak 165 Orang dan mendapat 182 total tawaran pekerjaan. Beberapa lulusan dari Apple Developer Academy pertama bekerja di Tokopedia, LinkAja, Schlumberger, PegiPegi, Dana, BCA, dan CIMB Niaga.

Lisa Jackson selaku Wakil Presiden Apple untuk Lingkungan, Kebijakan Publik dan Inisiatif Sosial mengaku, pihaknya antusias dalam peluncuran Apple Developer Academy kedua di Indonesia, yang berlokasi di Universitas Ciputra, Surabaya.

“Kami antusias untuk meluncurkan Apple Developer Academy kedua di Surabaya ini, sebagai pusat unggulan untuk teknologi, kreativitas dan kewirausahaan. Kerja sama ini akan menimbulkan banyak kesempatan untuk para pengembang dan memajukan ekonomi aplikasi Indonesia yang sedang berkembang pesat,” paparnya. (Lili)

833 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *