Jabar Buka Lowongan untuk Ahli Geografi

JAKARTA — Anda menguasai ilmu geografi? Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Jabar) membutuhkan ahli geografi, antara lain untuk menentukan ibu kota calon Daerah Otonomi Baru (DOB). Telaah geografi diharapkan dapat membuat ibu-ibu kota itu terhindar dari bencana dan berumur ratusan tahun.

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum menuturkan, ilmu geografi semakin dibutuhkan bukan hanya oleh para pelajar namun juga pemerintah termasuk Pemprov Jabar. Menurut Uu, kebijakan pemerintah selalu berhubungan dengan kondisi alam sekitar. Untuk itu diperlukan tenaga profesional di bidang geografi.

“Kami pemerintah juga membutuhkan ahli-ahli geografi, karena sebuah kebijakan pemerintah selalu ada hubungan dengan kondisi alam sekitar jadi perlu tangan terampil mengelola Jabar,” kata Wagub, saat membuka Asean Geography Smart Competition 2019, di kampus Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung, dikutip dari Humas Jabar, Kamis (14/2/19).

Uu mencontohkan, saat ini Pemprov Jabar tengah mengupayakan 12 DOB. Penentuan ibu kota daerah baru itu tidak bisa lepas dari ilmu geografi.

“Supaya daerah tersebut tidak kena bencana dan bisa bermanfaat sampai ratusan tahun, yang menentukan indikatornya antara lain ilmu geografi,” ujarnya.

Sebagai daerah strategis penyangga ibu kota, Jawa Barat saat ini hanya memiliki 27 pemerintahan daerah tingkat dua. Padahal penduduknya berjumlah hampir 50 juta.

“Salah satu konsekuensinya bantuan APBN yang diterima lebih sedikit. Kami berusaha akan melahirkan 12 DOB dan ini mutlak memerlukan ilmuan geografis salah satunya,” jelas Uu.

Asean Geography Smart Competition 2019 diselenggarakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Himpunan Mahasiswa Pendidikan Geografi (BEM HMPG) UPI. Diikuti oleh siswa SMU sederajat, mahasiswa dan guru se-Asia Tenggara. Kategori yang diperlombakan antara lain olimpiade geografi untuk SMU/SMK sederajat, geotrek, seminar untuk guru geografi SMU dan lomba karya tulis ilmiah nasional untuk mahasiswa.

“Saya harap para peserta kedepan berkontribusi membangun Jabar melalui ilmu geografinya,” kata Uu. (*)

3,547 kali dilihat, 8 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *